• HOME PAGE
  • TIPS HIDUP SEHAT
  • BISNIS ONLINE
  • SMS GRATIS
  • SELAMAT DATANG DI BLOG SEDERHANA INI !!

    Sabtu, 26 Februari 2011

    PERCOBAAN MENGERIKAN YANG PERNAH DILAKUKAN PADA MANUSIA (bagian I)

    1. PERCOBAAN REZIM  NAZI

    Percobaan manusia sebagai tikus percobaan oleh Nazi pada sejumlah besar orang oleh rezim Nazi Jerman di kamp-kamp konsentrasi, dilakukan  selama Perang Dunia II. Di Auschwitz, di bawah arahan Dr. Eduard Wirths, narapidanalah  yang dipilih menjadi objek berbagai eksperimen yang seharusnya dirancang untuk membantu personil militer Jerman dalam situasi pertempuran, yang bertujuan membantu pemulihan personil militer Jerman yang telah terluka. 

    Percobaan pada anak-anak  kembar di kamp-kamp konsentrasi diciptakan untuk menunjukkan persamaan dan perbedaan dalam genetika dan eugenika kembar, serta untuk melihat apakah tubuh manusia dapat dimanipulasi secara tidak wajar. Pemimpin utama dari percobaan adalah Dr Josef Mengele, yang melakukan percobaan pada lebih dari 1.500 pasang manusia kembar yang dipenjarakan, yang kurang dari 200 orang selamat dari percobaan dari  Dr. Mengele ini.  Si kembar dipisahkan berdasarkan usia dan jenis kelamin dan dikurung di barak-barak. Percobaan ini meliputi cara injeksi bahan kimia yang berbeda ke dalam mata si kembar untuk melihat apakah itu akan mengubah "warna" mereka secara  harafiah melihat kesamaan  si kembar  dengan harapan dapat menciptakan manusia kembar siam.
    Pada tahun 1942 Luftwaffe melakukan percobaan pada manusia  untuk mempelajari bagaimana memperlakukan hipotermia. yaitu manusia  dipaksa untuk bertahandalam  sebuah tangki air es sampai tiga jam. Studi lain yaitu manusia ditelanjangi di tempat terbuka selama beberapa jam dengan suhu di bawah titik beku. 
    Sekitar Juli 1942 hingga sekitar September 1943,  sebuah percobaan  untuk meneliti efektivitas sulfonamida,  bahan antimikroba sintetik, dilakukan di Ravensbr├╝ck. Luka yang ditimbulkan mirip ketika  terinfeksi dengan bakteri seperti Streptococcus, gas gangrene, dan tetanus. Sirkulasi darah penderita dipotong dengan mengikat pembuluh darah pada kedua ujung luka untuk menciptakan kondisi yang mirip dengan luka di medan perang. Infeksi ini diperburuk dengan memaksa serutan kayu dan serbuk kaca  ke dalam luka. Infeksi diobati dengan sulfonamida dan obat-obatan lainnya untuk menentukan efektivitas mereka.
    2. UNIT 731
    Unit 731 adalah penelitian rahasia mengenai dampak dari perang biologi dan kimia serta pengembangan unit Tentara Kekaisaran Jepang yang melakukan percobaan mematikan pada  manusia selama kedua Perang Sino-Jepang (1937-1945) dan Perang Dunia II.  Sebagai Komandan Unit 731, Shiro Ishii dianggap paling  bertanggung jawab untuk beberapa kejahatan perang paling terkenal dilakukan oleh personel Jepang.
    Kekejaman yang dilakukan oleh komandan Ishii Shiro dan lain-lain di bawah komandonya di Unit 731 meliputi: pembedahan makhluk hidup yaitu manusia yang masih hidup (termasuk wanita hamil yang rekomendasi oleh dokter), para tahanan harus diamputasi kaki dan disambungkan ke bagian lain dari tubuh mereka, beberapa tahanan dibekukan beberapa bagian tubuh mereka dan dicairkan untuk melihat sejauh mana hasil pengobatan dari gangren. Manusia juga digunakan sebagai uji objek hidup untuk granat dan penyembur api. Tahanan disuntik oleh sejenis vaksin untuk melihat reaksi mereka. Juga untuk mempelajari dampak dari penyakit kelamin yang tidak diobati. Perempuan oleh tahanan laki-laki sengaja terinfeksi sifilis dan gonore melalui pemerkosaan, kemudian dipelajari.
    Ishiro Ishii menghabiskan waktunya di penjara atas kejahatan perang dan meninggal pada usia 67 karena kanker tenggorokan.
    3. PERCOBAAN SIFILIS TUSKEGEE
    Percobaan Tuskegee yaitu penyakit Sifilis pada laki-laki Negro yang merupakan  penelitian klinis, dilakukan antara 1932 dan 1972 di Tuskegee, Alabama. Sebanyak 399 orang (201 ditambah kelompok kontrol tanpa penyakit sifilis) mereka ini adalah orang miskin - dan sebagian besar buta huruf.   
    Percobaan ini menjadi terkenal karena dilakukan tanpa perawatan, dan menyebabkan perubahan besar dalam bagaimana sebenarnya pasien harus dilindungi dalam setiap percobaan klinis. Individu yang terdaftar dalam Percobaan Tuskegee Syphilis tidak diberikan penjelasan lebih dulu dan tidak diberitahu tentang diagnosis penyakit mereka, melainkan mereka hanya diberitahu bahwa mereka "darahnya sudah tercemar" dan mau menerima pengobatan gratis, pergi ke klinik, tersedinya makanan dan asuransi pemakaman jika memang akan mati sebagai imbalan untuk  berpartisipasi. Pada tahun 1932, ketika studi dimulai, pengobatan standar untuk sifilis beracun, berbahaya, dan efektivitasnya dipertanyakan. Bagian dari tujuan pokok dari penelitian ini adalah untuk menentukan apakah pasien lebih baik tidak diobati dengan obat beracun ini. Banyak peserta yang menolak pengobatan ini.  Banyak pasien yang dibohongi dan diberi pengobatan plasebo-dalam rangka mengamati perkembangan penyakit fatal ini.
    Pada akhir penelitian, tersisa 74 orang subjek percobaan yang masih hidup. Dua puluh delapan orang telah meninggal oleh sifilis, 100 orang meninggal dengan komplikasi, 40 dari istri-istri mereka telah terinfeksi, dan 19 anak-anak mereka telah lahir dengan sifilis turunan.
    4. LABORATORIUM RACUN SOVIET
    Laboratorium Poison dari dinas rahasia Soviet, juga dikenal sebagai Laboratorium "The Chamber", adalah penelitian racun rahasia dan fasilitas pengembangan dari lembaga kepolisian rahasia Soviet. Soviet menguji sejumlah racun mematikan pada tahanan dari Gulag ("musuh rakyat"), termasuk gas mustard, risin, digitoxin dan banyak lainnya. Tujuan percobaan adalah hanya untuk  menemukan efek kimia, tidak berasa, tidak berbau yang tidak bisa terdeteksi oleh alat mortem posting.  Sampel racun diberikan kepada para korban melalui  makanan, minuman atau sebagai "obat".
    Menurut keterangan saksi, korban percobaan berubah secara fisik, menjadi lebih pendek, melemah dengan cepat, menjadi tenang dan diam kemudian meninggal dalam waktu lima belas menit. Reaksi setiap kondisi fisik subjek prcobaan  akan bervariasi  sehingga memiliki gambaran yang lebih jelas tentang efek dari racun ini.
    5. PERCOBAAN DI KOREA UTARA
    Ada banyak laporan percobaan  manusia di Korea Utara. Laporan ini menunjukkan pelanggaran hak asasi manusia yang mirip dengan percobaan manusia oleh Nazi dan Jepang dalam Perang Dunia II. Tuduhan-tuduhan pelanggaran hak asasi manusia ditolak oleh pemerintah Korea Utara, yang menyatakan bahwa semua tahanan di Korea Utara diperlakukan secara manusiawi.
    Seorang mantan tahanan wanita Korea Utara menceritakan bagaimana 50 tahanan wanita yang sehat dipilih dan diberi daun kubis beracun, yang semua wanita harus makan meskipun terdengar tangisan penderitaan dari mereka yang sudah lebih dulu makan. 50 orang itu tewas setelah 20 menit muntah darah dan pendarahan di dubur. Menolak untuk makan adalah ancaman bagi mereka dan keluarga mereka.
    Kwon Hyok, mantan Kepala Keamanan  penjara di Camp 22, menjelaskan laboratorium dilengkapi masing-masing dengan gas beracun, gas mati lemas dan percobaan darah, di mana 3 atau 4 orang, biasanya keluarga, adalah sebagai subyek percobaan. Setelah menjalani pemeriksaan medis, dimasukan pada ruang yang disegel dan racun  disuntikkan melalui tabung,  sementara para "ilmuwan" mengamati dari atas melalui kaca. 
    Kwon Hyok mengklaim telah menyaksikan satu keluarga terdiri dari 2 orang tua, seorang putra dan putri meninggal tercekik gas. Orang tuanya mencoba menyelamatkan anak-anak itu dengan pernapasan mulut-kemulut selama kekuatan mereka masih ada sampai mereka tewas semuanya.



    4 komentar:

    1. wah... mantap!!
      satu lagi blogger kawanuakah??

      BalasHapus
    2. MaNUsia seperti binatang percobaan... ughh.,

      BalasHapus
    3. Masya Allah, banyak manusia yang melakukan kedholiman......

      BalasHapus